Monday, May 2, 2011

Kartini dan Anindita :)

Assalamualaikum readeeeers ;)

Mungkin udah telat banget ngepost ini, karena kejadiannya udah tanggal 21 April kemarin, kurang lebih 2 minggu yang lalu.. Semuanya bermula saat saya jaga malem Puskesmas pada tanggal 20 April 2011. Pasiennya lumayan banyak (untuk ukuran puskesmas) jadi saya belum masuk ke kamar dokter sama sekali sampe kira2 jam 8 malem. Nah jam 8 malem itulah dateng pasien PONED (Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Dasar) alias pasien melahirkan, yang ternyataa adalah istri dari perawat Puskesmas yang cukup senior,Mister Hari, hehehe. Ini kehamilan kedua, anak yang pertama umurnya 4 tahun, namanya Adit, anaknya lucuu, gendut, gemesin, sweet, dan miniatur Pak Hari banget. Sukanya pake baju orens atau kuning (informasi nggak penting). Tau sendirilah saya kan penggemar anak-anak kecil apalagi cowok, gundek, hehehe jadi selalu heboh kalo ada Adit di puskesmas:D

Nah rupanya si Adit lagi expecting adek nih, dan tanggal 20 April malem itu Bu Hera, istrinya Pak Hari mulai merasa ‘kenceng-kenceng’ yang makin sering pada usia kehamilan 9 bulan, yang artinya kontraksi uterusnya mulai menunjukkan tanda-tanda melahirkan. Pas diperiksa ternyata masih pembukaan 3, sama bu bidan disuruh jalan-jalan, dan nunggu sampai pembukaan lengkap. Saya pun sempet ninggal ke kamar buat bersih-bersih diri dan bobok bentar, sampe akhirnya kurang lebih jam 12 malem lahirlah… Putri yang cantik dari Pak Hari dan Bu Hera (namanya udah matching aja yaa couple ini hehehe) dan adek perempuan dari Adit. Yeayyyy ya ampuun, so happy… Bersyukur deh ada disana waktu itu, karena Pak Hari ini orangnya baik banget, sabar dalam menghadapi kami dokter2 internship yang masih buta ini itu, sopan dan lucu lagi. Turut bahagia deh pokoknya :)

Beberapa hari sebelumnya, Pak Hari sempet nanya-nanya arti nama2 saya dan temen2 dokter internship. Danang, yang namanya diambil dari nama patih yang terkenal. Niken Pratiwi, Niken artinya anak perempuan, Pratiwi ternyata diambil dari nama dokter yang juga astronot. Wildan Firdaus, Wildan artinya anak, Firdaus artinya surga, jadinya ‘anak yang diharapkan masuk surga’ kali ya, cocok banget sama Wildan, hehehe. Dan nama saya sendiri, Anindita Primiari Qodrina, yang diambilnya dari bahasa sansekerta. Anindita artinya cantik jelita. Primiari artinya anak pertama, dan Qodrina maksudnya karena saya lahir pas malam2 ganjil 10 hari terakhir bulan Ramadhan, jadi harapannya dapet lailatul qodar :) Jadinya arti nama saya ‘Anak pertama yang cantik jelita yang lahir pada lailatul qodar’ gitu lah kurang lebih. Hehehe. Pak Hari waktu itu cuman manggut-manggut aja mendengar semua filosofi nama kami yang tentunya adalah doa dari orangtua.

Naah yang bikin saya terharu dan bahagia, bangga dan honoured, adalah ketika 2 hari kemudian saya tau bahwa anaknya pak Hari dikasih nama Anindita juga, hehehe :’) So sweet… Lengkapnya Aprilia Anindita Zahra. Panggilannya Dita, jadi cocok deh, anak pertamanya Adit, keduanya Dita. Pas saya nanya ke Pak Hari beliaunya tersipu-sipu, katanya istrinya yang minta, dan kebetulan memang pas Dita lahir saya lagi jaga malem hehehe. Yah mungkin itu kebetulan mereka berdua suka sama nama dan arti dari Anindita, mungkin juga karena biar cocok, bisa dipanggil Dita, tapi yang jelas saya tersanjung karena berarti mereka menganggap nama saya indah dan inspiratif. Yang jelas berarti mereka juga at least suka sama saya, kalo saya korak atau nggak sopan, atau suka nyebelin, kan mereka pasti males namain anaknya Anindita, hehehe. Saya langsung cerita sama ibu saya, dan ibu bilang semoga kayak kamu baik-baiknya aja, jangan jelek-jeleknya :)

Dan tanggal lahir si Dita cantik deh, 21 April, bareng sama lahirnya R.A Kartini. Semoga Dita kelak bisa mengikuti jejak R.A Kartini ya jadi perempuan yang inspiratif buat keluarga, bangsa dan Negara, Aamiiiin..

That’s the story of this post! Seneng bisa jadi inspirasi untuk orang lain walaupun untuk hal sekecil apapun. Don’t stop inspiring others, people!
xoxo

Indonesian Again :)

Assalamualaikuumm :)

Hello readers…
Sesuai judul dari post ini, saya pengen mulai menulis post dengan bahasa Indonesia ah. Sebenernya kemarin2 ngepost pake bahasa inggris tujuannya adalah melatih kemampuan bahasa Inggris saya, secara nggak pernah dipake lagi semenjak lulus kuliah , hehehe.Tapi yang namanya bukan bahasa ibu, merasa kadang kurang leluasa aja ceritanya, kurang bisa ekspresif, apalagi karena saya berencana nulis tentang kehidupan internship saya di Situbondo, yang banyak kejadian2 lucu, mengesankan, aneh, dan kesan ‘ndeso’ nya kurang dapet aja kalo pake bahasa Inggris. Jadi taraaa…. Kita selang-seling aja ya, biar ekspresifnya dapet, tapi kemauan saya buat mengasah bahasa inggris saya juga tetep tercapai :)

Sebenarnya… lagi-lagi, niat menulis post harian atau at least beberapa hari sekali secara rutin selama internship ini sudah ada dari awal, apalagi waktu senggang saya cukup banyaakk, dibandingin pas jaman koas, tapi ya itu, melaksanakannya susah… Tapi sekali lagi akan berusaha mencoba berbagi… Semangat Dinda! Kali ini pengen review selama 3 bulan hampir 4 bulan jalan internship ini, banyaaakk hal yang terjadi. Banyak perubahan yang terasa. Pengalaman-pengalaman baru, nggak keitung deh.. Walaupun kata orang kalo kerja di desa nggak berkembang, kasusnya itu-itu aja, monoton, bikin brain atrophy, tapi saya menikmati aja tuh, saya menikmati kesantaian kerja disini, karena pelajaran dan ilmu yang didapat sebenernya lebih dari sekedar penerapan ilmu kedokterannya, tapi soft skills-nya, ilmu hidupnya,jauh lebih berarti, ceilah :D

Salah satu hal yang kerasa banget adalah tinggal jauh dari keluarga. Mungkin buat temen2 yang udah biasa ngekos dan tinggal pisah sama ortunya, internship ini gak berasa berat2 banget ya, tapi buat saya yang itungannya anak ‘rumahan’ alias dari lahir ceprot sampai beberapa bulan yang lalu SELALU tinggal sama orangtua, hal ini jadi cukup berat sih.. awalnya.Yang apa-apa biasanya diurusin, yang kalo belanja-belanja nggak pernah mikir, yang kalo duit abis tinggal “menggoyang celengan berjalan” sampai ke hal-hal kecil kayak cemilan yang biasanya selalu ready stock di rumah, masalah nyuci gelas kalo abis ngopi, ngeluarin binatang2 aneh yang masuk ke kamar, ngangkut gallon air minum, semuanya sekarang harus sendiri.. kalo abis ngapa-ngapain gak diberesin ya sampe kapanpun akan tetep berantakan, ga ada yg marahin, apalagi bantuin buat beresin hihihi :) Tapi senengnya jadi merasa mandiri buat yang pertama kalinya, bangga kalo sampe akhir bulan duit masih nyisa dan bisa ditabung… Seneng kalo jemuran kering, girang kalo dikasih kue gratisan ama ibu kos, yah.. hal-hal sederhana yang back at home bakalan kuanggap remeh, disini bisa bikin senyum seneng. Alhamdulillah.

Hal lainnya adalah jadi traveler tetap jurusan Situbondo-Surabaya-Situbondo. Tiap 2-3 minggu sekali selalu nyempetin pulang sih, karena putaran Puskesmas memang rada santai, libur bisa digandeng2in. Sebenernya bukan apa-apa sih pulang, tujuan utama bukan karena kangen ngemall, nonton, makan enak, dll, tapi simply karena kangen rumah, kangen bapak,ibu,adek2, Gareng ama Milan kucing2ku yang dodol, mbak sul ama bibik yang setia menyambutku pulang, dan tentunya pacar ;) Merekalah yang jadi moodbosterku kalo disini jenuh, capek sama rutinitas. Pulang, dan mendengarkan cerita2 dan gossip dari mereka, itu yang paling bikin hepiii… kedengerannya klise ya.. tapi beneran deh, being away from your loved ones make u realize how you love them ;)

Pengalaman selama travelling selama kurang lebih 6 jam - kalo pulang pergi 12jam- tiap 2-3 minggu sekali juga memberikan pengalaman2 unik dan lucu. Kadang nyebelin, tapi seru ketemu orang2 baru di travel. Kalo lagi beruntung kadang ditraktir makan/minum sama penumpang lain pas di pemberhentian (sejauh ini udah kejadian 2x, tapi saya selalu memastikan yang nraktir cewek dan tidak ada maksud lain, gak dicemplungin apa2 itu makanan/minuman, hihihi, dasar parno :p). Kadang ada penumpang yang cerewet sampe2 saya harus pura2 tidur biar ga diajakin ngobrol terus. Kadang ada yang apatiiiisss banget sama sekitar, senyum aja enggak. Kalo saya pribadi sih, tergantung mood. Kalo lagi fresh dan bersemangat sih seneng ngobrol sama orang sebelah. Tapi kalo lagi capek dan penat, pasang earphone, trus banyakin bobok deh selama di jalan, jadi apatis juga, hehehe.

Hal lucu yang terakhir kejadian weekend kemaren, kepulangan saya yang paling recent. Pas dijemput di kosan ama travel, saya masuk, pak sopir udah marah2 dan ngomel2 sendiri, eh usut punya usut, ternyata ada seorang emak2 pembantu rumah tangga yang asalnya dari Jember nun jauh disana, dibilang ama majikannya mau diajak ke Situbondo buat kerja dengan gaji yang lebih besar. Ternyata di Situbondo si emak ini ditelponin travel, disuruh ke Surabaya, buat kerja di tempat saudaranya. Nah si emak ini udah tua, rada2 nggak ‘dong’ kalo diajak ngomong emang. Si emak ngira dia mau kerja di Situbondo, dia mau karena deket sama Jember. Emak nggak ngerti kalo bakalan di’kirim’ ke Surabaya… Di tengah jalan tiba2 si emak minta pulang ke Jember ngerengek2… Sampe heboh gitu si emak dramatis, sampe semobil pun ikutan heboh. Ya bingunglah pak sopir… hahaha… ada-ada aja, untungnya masalah ini bisa terselesaikan dengan ‘damai’ :) Ada ibu-ibu baik hati yang nawarin ikut sama dia di Situbondo karena pembantu rumah tangganya barusan keluar, si emak pun katut lah sama ibu ini akhirnya… hehehe, ada-ada aja :D

Yah kurang lebih itu dulu lah buat sekedar catch-up beberapa bulan ini… Banyak lagi kejadian menarik yang insyaAllah bakalan saya certain di post2 selanjutnya… Oiyaaa, kabar baiiiikk!! gaji alias bantuan biaya hidup dari Dinas Kesehatan akhirnya turun jugaaa setelah 3 bulan menunggu sambil merana (lebay), Alhamdulillah, salah satu birthday wish saya langsung terkabul :) God never sleeps!

C u later readers…. xoxo

Life is never boring, it’s just people stop exploring” –Anindita Primiari-